Berita Inforamsi Bola Terbaru 2021
Sinovac Siap Produksi Vaksin Khusus Lawan Varian Omicron Jika Diperlukan | WHO: Belum Ada Bukti Varian Omicron Lebih Menular | Jokowi Minta KORPRI Bergerak Lebih Lincah dan Tinggalkan Sekat Ego Sektoral | Marak Vandalisme di Solo, Gibran Bakal Tambah CCTV | Propam Limpahkan Laporan Dugaan Kriminalisasi di Sumut ke Bareskrim | BPJS Kesehatan Sabet Indonesia Best Brand Award 2021 | Demo Ricuh Pemuda Pancasila, Polisi Ingatkan Tak Boleh Ada Ormas di Atas Hukum | Ketua DPR Ajak Semua Pihak Selesaikan RUU TPKS | Sedang Berlangsung Big Match BRI Liga 1! Yuk Saksikan Live Streaming Persija Vs Bali United | Satgas Ingatkan Daerah Alami Kenaikan Kasus Covid-19 Tak Lengah Prokes | Damri Uji Coba Bus Listrik Di Bandara Soekarno-Hatta | Tempat Asyik untuk Bersantai Sore di Bali, 3 Beach Club Ini Siap Menanti | Cegah Korupsi, KPK Perkuat Pendampingan dan Pengawasan di Papua | Komisi IV Apresiasi Penanaman Perdana Inpari Nutrizinc Kementan di Cianjur | Transformasi Digital dan Kinerja Telkom Berhasil Gaet Investor Asing |
Home Sitemap Cari disclaimer Contack Me  

China Kian Keras Larang Transaksi Kripto, Bos Indodax: Dampaknya Hanya Jangka Pendek  

Oleh : Admin | on 4:46:03pm Kamis 2 Desember 2021

China Kian Keras Larang Transaksi Kripto, Bos Indodax: Dampaknya Hanya Jangka Pendek  

Jakarta, Herists.com – Harga mayoritas aset kripto kembali terganggu akibat pernyataan dari Bank Sentral Negara Republik Rakyat Tiongkok yang mengumumkan perlawanan kerasnya terhadap industri kripto, hingga menyebabkan aksi jual massal pun terjadi kembali.

Melansir pernyataan resmi dari perwakilan bank sentral negara yang berjuluk tirai bambu tersebut, “transaksi kripto adalah transaksi yang ilegal karena bersifat spekulatif dan dianggap rawan dimanfaatkan untuk tindakan pencucian uang”.

Merespon hal itu, CEO Indodax, Oscar Darmawan menyatakan bahwa meskipun pelarangan tersebut sempat membuat harga bitcoin dan aset kripto lainnya jatuh, nyatanya atensi dan minat masyarakat dunia (tidak hanya di Indonesia) sampai saat ini justru semakin banyak, terlebih saat masa pandemi seperti ini. Sehingga, pemberitaan ini harusnya tidak menjadi sebuah kekhawatiran besar untuk para investor.

“Investor tidak perlu was-was. Menurut saya, pengumuman ini hanya akan berdampak jangka pendek karena aksi market jual yang sifatnya memang hanya sementara. Namun secara jangka panjang tidak akan berdampak. Saya beri contoh. Pada 1 Januari 2021, harga Bitcoin menyentuh US$29.576 per koin atau setara Rp 422 jutaan dengan kurs dollar hari ini. Coba lihat sekarang. Harga Bitcoin sudah menyentuh di angka US$43,942 per koin atau setara Rp 626 jutaan dengan kurs dollar hari ini”, ungkap Oscar kepada selular, melalui keteranganya, Senin (27/9).

Oscar menjelaskan, bahwa pernyataan People’s Bank of China  atau bank sentral negara Republik Rakyat Tiongkok itu mengenai pelarangan transaksi kripto bukanlah hal yang baru. Pada awal tahun 2021, pemerintahan negara yang dipimpin oleh Presiden Xi Jinping tersebut mengumumkan akan menindak tegas seluruh aktivitas penambangan kripto.

Sebelum tahun 2021, Bitcoin sejak 2013 akhir memang sudah dilarang di Tiongkok. Pada 2017, pemerintahan Tiongkok pernah menutup bursa kripto lokal. Kemudian di Juli 2018, People’s Bank of China mengatakan ada sekitar 80 platform perdagangan kripto dan Initial Coin Offering yang ditutup. Dan di tahun 2019, People’s Bank of China mengeluarkan pernyataan akan memblokir akses ke semua bursa kripto domestik dan asing serta situs web Initial Coin Offering

Kabar tersebut, disusul oleh pernyataan grup industri keuangan negara Tiongkok pada Mei 2021 yaitu Asosiasi Keuangan Internet Nasional Tiongkok, Asosiasi Perbankan Tiongkok, dan Asosiasi Pembayaran dan Kliring Tiongkok yang resmi melarang segala perdagangan kripto.

“Pernyataan aturan dari bank sentral negara Republik Rakyat Tiongkok tentang pelarangan transaksi kripto ini bukanlah hal baru dan menurut saya, pernyataan kemarin hanyalah sekadar pengingat. Menilik beberapa waktu ke belakang, larangan oleh pemerintah Tiongkok terhadap kripto bukan pertama kalinya dikeluarkan,”, kata Oscar.

Yang perlu digaris bawahi, Tiongkok memang satu satu nya negara yang sangat keras terkait transaksi kripto. Namun banyak negara lain yang justru mendukung pertumbuhan aset kripto termasuk Indonesia. Indonesia yang  memperbolehkan aset kripto menjadi suatu komoditas dan sudah resmi diatur dibawah BAPPEBTI.

“Ekosistem Tiongkok dirancang tertutup termasuk internet. Tiongkok memblokir Youtube, WhatsApp, Facebook, Google dan menciptakan layanannya sendiri namun keempat layanan tersebut toh tetap berjaya sampai saat ini. Soal kripto, nyatanya masih ada negara lainnya yang mendukung pertumbuhan kripto seperti El Salvador yang baru-baru ini melegalkan bitcoin sebagai alat pembayaran, Honduras dan Guatemala yang sedang melirik pelegalan bitcoin sebagai alat pembayaran, parlemen Ukraina yang telah mensahkan rancangan undang-undang yang melegalkan dan mengatur aset kripto, JP Morgan dan Bank of America yang mendukung kripto, serta Paypal yang sudah berekspansi ke Inggris Raya untuk menyediakan layanan jual beli kripto”, jelas Oscar.

Hal yang cukup unik mengenai transaksi aset kripto adalah, selama ada jaringan internet investor bisa menyimpan aset kriptonya sendiri. Tidak hanya secara daring, investor pun bisa menyimpan aset kripto secara luring di dalam USB flashdrive. Dengan hal unik seperti ini, tentu ini menjadi hal yang cukup sulit apabila suatu pihak menghalangi individu untuk memiliki aset kripto.

“Saya sendiri masih optimis terhadap kripto dan bitcoin. Karena apa? Negara negara lain termasuk ‘negara barat’ mendukung inovasi ini. Berita dari Tiongkok hanya berita usang sejak tahun 2013 dan bukan merupakan sesuatu yang baru”, tutup Oscar.


China Kian Keras Larang Transaksi Kripto, Bos Indodax: Dampaknya Hanya Jangka Pendek   | Bang Naga | on 4:46:03pm Kamis 2 Desember 2021 | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: China Kian Keras Larang Transaksi Kripto, Bos Indodax: Dampaknya Hanya Jangka Pendek  
Description: Jakarta, Selular.ID - Harga mayoritas aset kripto kembali terganggu akibat pernyataan dari Bank Sentral Negara Republik Rakyat Tiongkok yang mengumumkan
Alamat: https://herists.com/2021/09/china-kian-keras-larang-transaksi-kripto-bos-indodax-dampaknya-hanya-jangka-pendek.html
Artikel Terkait








Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

Latest Update

  • Teknologi AR ini Bisa Bermain Game Sambil Menghasilkan Bitcoin
  • Galaxy A13 Akan Menjadi Smartphone 5G Termurah Samsung
  • Strategi Pedagang Toko Retail Membedakan Harga Jual dan Nama dari Toko Onlinenya
  • Promosikan Peluit Tesla Rp700 Ribu, Elon Musk Sindir Kain Lap Apple
  • Penjualan Xiaomi di Pasar Luar Negeri Meningkat, Tapi Kenapa Indonesia Turun?
  • Bidik Potensi Pasar B2B dan UKM, XL Axiata Business Solutions Perluas Layanan di Sumatera
  • Begini Konsep Desain iPhone 14
  • Selular Editor’s Choice 2021: Best Smartband
  • Teknologi AR ini Bisa Bermain Game Sambil Menghasilkan Bitcoin
  • Dibekali ‘RAM 12GB’, Vivo V23e Juga Sematkan Kamera Depan 50MP
  • Galaxy A13 Akan Menjadi Smartphone 5G Termurah Samsung
  • Selular Editor’s Choice: Best Smartphone Rp3 Jutaan
  • Strategi Pedagang Toko Retail Membedakan Harga Jual dan Nama dari Toko Onlinenya
  • Review Asus ROG Phone 5 Ultimate: Smartphone Gaming Gak Ada Lawan
  • Flagship Oppo Bakal Menjadi Ponsel Pertama Menggunakan Snapdragon 8 Gen1
  • Selular Editor’s Choice 2021: Best Gaming Smartphone
  • Promosikan Peluit Tesla Rp700 Ribu, Elon Musk Sindir Kain Lap Apple

  • Nasional

    » Gempa Bumi Hari Ini

    menu


    Tempo LIPUTAN DAIRI CNN Zodiak
    © 2017 - 2021 herists.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved


    DMCA.com Protection Status


    Page loads : seconds