Berita Inforamsi Bola Terbaru 2022
Data Jemaah Haji Wafat di Tanah Suci per 23 Juni 2022 | Judi Online Pakai Dana BPJS Rp618 Juta, Bendahara Satpol PP Ditetapkan Tersangka | Demi Beli iPhone, Perempuan di Aceh Nekat Curi Emas | Mentan SYL Ajak Negara-Negara di Dunia Tekan Food Loss and Waste | Honda Mulai Pembangunan Pusat Produksi Mobil Listrik di China | Cegah Risiko Penyakit Kronis, BPJS Kesehatan Ajak Peserta Lakukan Skrining Kesehatan | Remaja 19 Tahun di Malang Batal Diperkosa Pria Hidung Belang Gara-Gara Ini | 15.300 Jemaah Haji RI 2022 Idap Komorbid Hipertensi, Diingatkan Jaga Kesehatan | Jokowi Tinjau Bendungan Sindangheula, Targetkan 40 Juta Ton Produksi Beras Tahun 2045 | Sejoli Curi Motor Tepergok Warga Tangerang, si Pria Ditinggal Sendirian di TKP | Sampai Dini Hari, Mentan SYL Pantau Kedatangan Vaksin PMK di Bandara Soekarno-Hatta | Demokrat Soal Reshuffle: Jika Menteri Sibuk Kampanye, Kinerja Kabinet Tidak akan Baik | Ini Bahaya Pengendara Motor Pakai Sendal Jepit, Bisa Sampai Terbakar | 50 Rumah dan 280 Tambak Bandeng Warga Bima Terendam Banjir Rob | Perkosa Seorang Gadis, Pria di Pandeglang Banten Diringkus Polisi |
Home Sitemap Cari disclaimer Contack Me  

Mengenang 16 Tahun Semburan Lumpur Lapindo, Kapan Akan Berhenti?

Oleh : Rista Simbolon (Via Kompas.com ) | Diterbitkan 4 Minggu yang lalu | Short link: https://herists.com/link/9836808

Bagikan Ke : Facebook Twitter


KOMPAS.com - Hari ini 16 tahun lalu, atau tepatnya pada 29 Mei 2006, lumpur Lapindo di Kecamatan Porong, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, meluap untuk pertama kali.

Diketahui, luapan lumpur berasal dari Sumur Banjarpanji 1 di lokasi pengeboran gas milik PT Lapindo Brantas.

Kini, luapan tersebut telah menelan puluhan hektar lahan mulai dari perumahan, jalan, dan kawasan pertanian.

Meluap sejak pagi

Dilansir dari Harian Kompas, 19 Juni 2006, lumpur bersuhu 60 derajat Celsius disertai gas muncul pertama kali pada Senin, 29 Mei 2006, pukul 04.30 WIB.

Lumpur tersebut keluar di tengah areal sawah di Desa Siring, Sidoarjo, sekitar 100 meter dari sumur Banjarpanji 1 milik PT Lapindo Brantas.

Meski demikian, warga Desa Siring baru merasakan adanya gas sekitar pukul 06.00 WIB.

Keluarnya gas yang mengandung hirogen sulfida itu tak ayal membuat dua warga dilaporkan keracunan.

Kegiatan belajar-mengajar di sekolah kala itu pun diliburkan selama dua hari akibat peristiwa ini.

Terhitung 21 hari sejak semburan pertama, sekitar 90 hektar lahan yang terdiri dari sawah, tambak, dan permukiman terendam lumpur sedalam 1-6 meter.

Tak kurang dari 640 keluarga dengan 2.462 jiwa mengungsi karena rumahnya terendam lumpur.

Bahkan, Jalan Tol Surabaya-Gempol pun lumpuh, terendam lumpur sekitar 20-60 sentimeter.

"Sekitar 5.000 meter kubik lumpur keluar setiap hari," kata General Manager PT Lapindo Brantas, Imam Agustino.

Masih misterius

Hingga kini, penyebab terjadinya luapan gas dan lumpur panas masih misterius. Informasi yang didapat simpang siur, bahkan bertolak belakang.

Seorang mekanik PT Tiga Musim Jaya Mas, kontraktor pengeboran, mengatakan, semburan gas terjadi karena pecahnya formasi sumur pengeboran.

Saat di kedlaaman 9.000 kaki atau 2.743 meter dan akan diangkat untuk ganti rangkaian, bor tiba-tiba macet.

Gas pun tak bisa keluar melalui saluran fire pit dalam rangkaian bor, dan menekan ke samping hingga keluar ke permukaan melalui rawa.

PT Lapindo Brantas diingatkan soal casing

Dari dokumen yang diterima Kompas, yang ditujukan kepada Lapindo Brantas Inc, pada 18 Mei 2006 atau 11 hari sebelum semburan gas, PT Lapindo Brantas sudah diingatkan soal pemasangan casing atau pipa selubung.

Pipa tersebut sudah harus dipasang sebelum pengeboran sampai di formasi Kujung, lapisan tanah yang diduga mengandung gas atau minyak, di kedalaman 2.804 meter.

Pemasangan pipa selubung adalah salah satu rambu keselamatan.

Namun, Lapindo sebagai operator proyek belum memasang pipa selubung berdiameter 9 5/8 inci pada kedalaman 2.590 meter.

Menanggapi, Wakil Presiden PT Lapindo Brantas Bidang General Affairs Yuniwati Teryana mengatakan dalam keterangan resmi, pipa 9 5/8 inci akan dipasang 15-20 kaki (4,5-6 meter) di dalam formasi Kujung, sekitar 8.500 kaki.

Berdasarkan pengalaman pengeboran sumur terdekat, yakni sumur Porong 1, Yuniwati menuturkan bahwa casing 50 kaki di atas formasi Kujung menimbulkan masalah loss and kick yang sulit diatasi.

"Kedalaman lapisan batuan tidak bisa diprediksi cepat. Karena itu, enentuan kedalaman pipa sangat ditentukan oleh tekanan aktual formasi dan kondisi lubang saat itu," kata Yuniwati.

Ia menjelaskan, beberapa kali mengecek dan belum juga sampai ke formasi Kujung, sehingga pengeboran diteruskan ke 2.667 meter.

Pada kedalaman tersebut pun formasi Kujung tetap belum ketemu. Adapun survei kedalaman dengan check shot yang dilakukan di 2.667 meter, hasilnya tidak jelas.

Dari interpretasi seismik, formasi Kujung diduga berada di 2.682 meter, 2.865 meter, bahkan paling mungkin 2.926 meter.

Akan tetapi, hingga kedalaman 2.804 meter, formasi Kujung masih belum ditemukan.

Mempertimbangkan kondisi lubang saat itu, pihak Lapindo pun memutuskan untuk terus mengebor hingga menembus formasi Kujung, hingga 2.865 meter dengan mepertimbangkan kick tolerance pengeboran maksimum.

"Namun, pada 2.833 meter telah terjadi loss," ujar Yuniwati.

Pembangunan tanggul penahan

Perusahaan berupaya untuk menghentikan kebocoran gas yang diduga akibat runtuhnya dinding sumur bagian dalam ini dengan cara menginjeksi lumpur berat ke dalam sumur.

Sayangnya upaya tersebut tidak membuahkan hasil optimal. Sumur pengeboran masih tetap menyemburkan material panas dari dalam Bumi.

Luapan lumpur yang kian meluas, dikhawatirkan akan membanjiri pemukiman warga.

Untuk itu, dibangunlah tanggul-tanggul penahan dari material tanah yang dikerjakan menggunakan eskavator dan alat-alat berat lain.

Namun, lumpur yang tak kunjung berhenti dan tanggul yang tak kuat menahan, menyebabkan tanggul beberapa kali mengalami jebol.

Akibatnya, lumpur yang semula ditahan pun tumpah dan menerjang dan membanjiri pemukiman warga.

Ribuan jiwa mengungsi

Diberitakan Harian Kompas, 29 Mei 2021, tanggul penahan lumpur setinggi 3 meter di Desa Siring jebol sepanjang 15 meter pada 10 Agustus 2006.

Akibatnya, 750 rumah warga tergenang, 5.680 jiwa diungsikan, dan jalur kereta api Surabaya-Malang dan Surabaya-Banyuwangi tertutup.

Hingga kini, tidak ada yang bisa memastikan kapan lumpur Lapindo akan berhenti menyembur.

Akibat peristiwa ini pula, sebanyak empat desa di Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur tenggelam.

Desa tersebut antara lain Desa Ketapang, Renokonongo, Kedung Bendo, dan Desa Besuki.

Dilansir dari pemberitaan Kompas.com, 14 November 2019, Pemkab Sidoarjo mengusulkan penghapusan empat desa tersebut.

Selain itu, Pemkab juga mengusulkan penataan kembali 11 desa terdampak, seperti Desa Glagaharum, Pamotan, Wunut, Mindi, Jatirego, Siring, Gedang, Kalitengah, Gempolsari, Kedung Cangkring, dan Desa Pejarakan.

(Sumber: Kompas.com/Luthfia Ayu Azanella | Rizal Setyo Nugroho)



Mengenang 16 Tahun Semburan Lumpur Lapindo, Kapan Akan Berhenti? | Bang Naga | on 12:55:40pm Minggu 26 Juni 2022 | Rating 4.5
Cuplikan :Judul: Mengenang 16 Tahun Semburan Lumpur Lapindo, Kapan Akan Berhenti?
Description: Mengenang 16 Tahun Semburan Lumpur Lapindo, Kapan Akan Berhenti?
Alamat: https://herists.com/news/9836808-mengenang-16-tahun-semburan-lumpur-lapindo--kapan-akan-berhenti-.html
Artikel Terkait


                                [QUIZ] Bagaimana Sifat Aslimu dari Pilihan Kalung Favorit?

[QUIZ] Bagaimana Sifat Aslimu dari Pilihan Kalung Favorit?


Sumutkota.com IDN Times ... Read More →

Artikel Lainnya

                            Data Jemaah Haji Wafat di Tanah Suci per 23 Juni 2022

Data Jemaah Haji Wafat di Tanah Suci per 23 Juni 2022


Sumutkota.com ... Read More →



                            Demi Beli iPhone, Perempuan di Aceh Nekat Curi Emas

Demi Beli iPhone, Perempuan di Aceh Nekat Curi Emas


Sumutkota.com ... Read More →













Bagikan Ke : Facebook Twitter Google+

CONTENT

Latest Update

  • Jadwal Kiblat Bola
  • jadwal bola malam ini
  • Jadwal Bola Siaran Langsung
  • Jadwal Liga Champions Eropa UEFA
  • Jadwal Liga Inggris
  • Jadwal Liga Italia
  • Jadwal Liga Spanyol Malam Ini
  • Jadwal Bundesliga Jerman
  • Piala FA

  • Cinta















    
                            Berawal Kagum jadi Sayang, Kok Bisa? Ini 5 Alasannya

    Berawal Kagum jadi Sayang, Kok Bisa? Ini 5 Alasannya


    Sumutkota.com ... Read More →


    Nasional

    » Gempa Bumi Hari Ini

    menu


    Tempo LIPUTAN DAIRI CNN Zodiak
    © 2017 - 2022 herists.com | Pers | V.DB: 3.50 | All Right Reserved


    DMCA.com Protection Status


    Page loads : seconds